Politik    Sosial    Budaya    Ekonomi    Wisata    Hiburan    Sepakbola    Kuliner    Film   
Home » » Status Gunung Agung dinaikkan ke level Awas, zona rawan terdampak eruspi diperluas

Status Gunung Agung dinaikkan ke level Awas, zona rawan terdampak eruspi diperluas

Posted by BERITA on Monday, 27 November 2017

https://radar-lampung-post.blogspot.com/2017/11/status-gunung-agung-dinaikkan-ke-level.html


Gunung Agung masih mengalami erupsi megmatik hingga Senin (27/11/2017).

Menyimak dari fenomena aktivitas Gunung Agung hingga saat ini, berikut fakta-fakta yang berhasil dirangkum dari laporan terkini PVMBG . Ketika Gunung Agung mengalami erupsi efusif terjadi suara dentuman

Asap pekat dan abu vulkanik masih terus keluar dari bibir kawah, dan teramati membumbung hingga setinggi 3.000 meter dari atas kawah.

Kondisi tersebut membuat PVMBG kembali memutuskan untuk meningkatkan status aktivitas vulkanik Gunung Agung dari level III (Siaga), menjadi level IV (awas).

"Tingkat erupsi Gunung Agung mulai meningkat dari freatik jadi magmatik pada tanggal 25 November pukul 23.00 Wita lalu, dan hingga saat ini erupsi magmatik terus terjadi. Bahkan, semalam tadi erupsi efusif menerus berlangsung, disertai dengan suara dentuman dan ini mengindikasikan potensi letusan lebih besar, mungkin terjadi di kemudian hari. Melihat kondisi tersebut, PVMBG meningkatkan status aktivitas Vulkanik Gunung Agung dari Siaga (level III) ke Awas Level IV per tanggal 27 November 2017, pukul 06.00 Wita," jelas Kepala Bidang Mitigasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi I Gede Suantika, Senin (27/11/2017).

Dengan status tersebut, ada perluasan zona rawan wilayah terdampak erupsi Gunung Agung.

Masyarakat disekitar Gunung Agung dan pendaki/pengunjung/wisatawan agar tidak berada, tidak melakukan pendakian dan tidak melakukan aktivitas apapun di Zona Perkiraan Bahaya yaitu di dalam area kawah G. Agung dan di seluruh area di dalam radius 8 km dari kawah G. Agung.

Dan ditambah perluasan sektoral ke arah Utara-Timurlaut dan Tenggara-Selatan-Baratdaya sejauh 10 km dari kawah G. Agung.

Adapun wilayah yang termasuk dalam zona rawan tersebut antara lain Desa Ban, Dukuh, Baturinggit, Sukadana, Kubu, Tulamben, Datah, Nawakerti, Pidpid, Bhuana giri, Bebandem, Jungutan, Duda Utara, Amerta Buana, Besakih, Sebudi dan Pempatan.

" Itulah desa-desa yang warganya harus segera diungsikan," jelas Gede Suantika.

SHARE :